A Long Road to Graduation

Tuesday, August 25, 2009

Ternyata bikin skripsi memang gak segampang yang dibayangkan. Gak sesimpel bikin paper tugas yang kalo dipaksain bisa semalem jadi 8-10 halaman. Terhitung dari bulan Desember, gw udah ngabisin satu semester buat bikin skripsi yang jelas-jelas banyakan main daripada ngerjain bener-bener. Tapi gw seneng, so far sih, proses skripsi ini berjalan dengan lancar dan menyenangkan *itu yang paling penting!*

Dulu, sewaktu ngajuin judul, eh gw gak dapet dosen yang gw incer. Padahal dari judul udah berusaha gw rekayasa sedemikian rupa biar dapet pembimbing sesuai keinginan gw. Ternyata, Rita Repulsa memang gak bisa menang dari Power Ranger. Niat buruk selalu gak kesampaian. Tapi untungnya gw dapet pembimbing seorang ibu dosen yang baik hati dan lemah lembut. Asiiik!Udah gitu gw langsung disuruh buat proposal yang baru gw kerjain sebulan setelahnya. Parah.
Setelah proposal gw beres, gw bolak balik lagi buat bimbingan yang pastinya merevisi tulisan gw yang gak banget itu. Sampai akhirnya tibalah masa ujian proposal dengan tiga dosen. Ternyata gw dapet dosen yang gw takutin. Gw langsung pengen bakar kampus.
Kenapaaa??!
kenapa orang kayak gw malah dikasih dosen penguji profesor dan aktivis sosial yang pastinya sangat kritis ituuuu??!


Dunia memang tidak adil, kawan.
Camkan itu.

Gw langsung menyiapkan satu skenario yang bisa dilakukan pas ujian proposal.
Gw : "Selamat pagi bapak/ibu..di pagi hari ini saya akan mempresentasikan proposal skripsi saya. Saya tau pasti, bapak/ibu pasti sangat sibuk, oleh karena itu untuk lebih mempersingkat waktu ini saya bagikan fotokopi proposal saya dan selembar kertas kosong. Tolong tuliskan saran dan kritik anda di kertas kosong tersebut. Nanti kertas tersebut tolong dikumpulkan kepada saya kembali. Oke, saya beri waktu 15 menit dari sekarang. Selamat mengerjakan!"

3 dosen : -duduk diam melongo-

ngg, gw gak berani bikin skenario lanjutannya. Mungkin gak ada skenario lain selain 3 dosen gw manggil keamanan kampus buat ngebungkam dan ngebius gw. Trus dipacking buat dikirimin ke Samudera Atlantik. Gw pasrah. Pas hari H ujian proposal, gw masuk dengan hati kebat kebit. Yeah, gw baru belajar pagi harinya karena (lagi-lagi) gw ketiduran malemnya. Awalnya semua berjalan normal. Dibuka sama dosen pembimbing, gw mencoba mempresentasikan proposal skripsi gw. Baru ngomong 5 kalimat tiba-tiba disela sama bapak profesor.
Bp. Profesor : “ya, sebentar mbak.” *pas dia ngomong ini, jantung gw udah mau copot rasanya*. “Begini, ujian proposal ini kan seharusnya pagi, tapi diundur jadi siang karena saya tadi berhalangan. Mbak pasti sudah capek nunggu saya, bukan?sudah, tidak perlu presentasi, saya langsung ke saran saja ya..”

Dalam sekejap dunia tiba-tiba menjadi sangat indah. Ruang sidang HI dipenuhi bunga-bunga dan kicauan burung yang merdu. 3 dosen gw (tiba-tiba) mirip Jessica Alba, Megan Fox, dan Eric Bana. Oh bukan!mereka jauh lebih indah dari itu. Mereka bertiga pasti malaikat yang diturunkan Tuhan untuk menolong hambaNya yang berotak tumpul. Pasti.
Aku mempercayainya. Ini keajaiban alam.

Akhirnya mereka ngasih gw saran-saran buat proposal gw yang masih perlu perbaikan sana sini. Cuma 5 menit. Habis itu, bp Profesor itu malah nanya-nanya tentang gw, seperti “mbaknya asli mana?”, “SMA dimana?”, “orangtuanya kerja apa?”, “apa arti nama aline chandra rusdiani, mbak?”, “orangtuanya bisa bahasa perancis ya?kok namanya aline?dulu kan ada lagu perancis yang judulnya aline, mbak.”
Alhamdulillah, semua pertanyaan itu bisa gw jawab dengan sempurna. :p

Setelah prosesi ujian proposal yang melelahkan itu, gw malas-malasan lagi. Ngeluyur sana sini, pulang ke Jakarta sampai tahu-tahu udah bulan Juni. Panik kembali menyerang. Gw udah mundur dari janji gw sama ortu buat wisuda di bulan Mei. Masa gw harus bilang mundur lagi?padahal tiap hari gw udah diteror terus. Mau gak mau gw mesti ngerjain itu skripsi sebelum gw tambah malu kalo ke kampus berstatus mahasiswa-tua-gak-lulus-lulus. Deadline yang semakin mepet bikin gw jadi semakin pinter. Pinter mengarang bebas buat mencapai jumlah minimal halaman yang diperluin buat skripsi.

Pas gw mau serahin draft final skripsi ke dosen pembimbing gw, gw sempet ngitung-ngitung. Biasanya revisi butuh waktu satu sampai dua minggu. Berarti waktu gw sempit banget! Gile. Eh, pas nyerahin draftnya sama dosen gw, dia Cuma liat daftar isi trus nanya, “ini sudah semua, mbak?sudah sampai kesimpulan?”. Begitu gw jawab udah, dia langsung acc itu draft skripsi. Itu berarti gw gak perlu revisi!
Gw bener-bener terharu!Ini lebih mengharukan dari adegan Gary The Snail yang balik lagi setelah sempat ninggalin Spongebob. Eh, tapi habis itu gw ditakut-takutin sama temen-temen. Katanya, biasanya, mahasiswa yang draft skripsinya di acc tanpa revisi bakal jadi korban empuk pembantaian para dosen penguji pas sidang akhirnya nanti. Yah, gw cuma bisa nelen ludah aja secara udah terlanjur daftar sidang buat bulan Juli. :#


Daaaaan akhirnya, there you goo…hari sidang itu datang jugaa!seperti biasanya, gw baru buat powerpoint itu subuh-subuh sekaligus belajar kilat. Itupun sempet mikir, mau maskeran dulu atau gak. Haha..sumaph, gw gak penting banget. Ternyata pas giliran gw, gw dikasi tau Si Bp. Profesor gak bisa datang, yang berarti gw harus ujian susulan sama dia, empat mata! *pingsan*
Gw sidang sama dua dosen aja hari itu, dan setelah gw presentasi, gak ada pertanyaan dari dosen-dosen ituu! Cuma gw diminta buat ngerubah kalimat rumusan masalah biar jadi lebih fokus, dan merubah sedikit kesimpulan. 25 menit saja gw panas dingin karena sidang (padahal biasanya sidang skripsi 45 menit sampai 1 jam), setelah itu gw cengar-cengir lebar seharian.

Besok lusanya gw ujian susulan sama Bp. Profesor. Menegangkan. Gw bener-bener takut pake banget. Gw sempet ngomong kalo gw bukan takut gak bisa jawab pertanyaan yang bakal diajuin, tapi gw takut kalo gw gak ngerti pertanyaannya! Kalo gak ngerti gimana mau jawab coba?huhu..
Dan hal itu benar-benar terjadi. Ujian susulan gw berakhir sedikit menyedihkan. Itu bermula dari si Bp. Profesor nanya sama gw.
BP : “kemarin, sewaktu sidang pertama, revisinya apa saja, mbak?”
Gw : “ini pak, mengubah kalimat rumusan masalah dan memperbaiki kesimpulan.”
BP : “hmm..kesimpulannya diapakan, mbak?”
Gw : “kemarin diminta untuk lebih menghubungkan lagi dengan teorinya, pak.”
BP : “Dihubungkan?seperti ini ada dua buku yang kemudian dihubungan dengan diikat pakai tali. Begitu?”-mulai tersenyum-
Gw : -panik- “Bukan begitu, pak. Maksud saya hipotesa dianalisis menggunakan teori tersebut, lalu baru ditambahkan ke kesimpulan.”
BP : “Dinalisis itu dibagaimanakan mbak?” –senyumnya makin lebar-
Gw : “ng..ya dianalisis, pak..dihubungkan..gitu…” –gak ngerti mesti gimana jelasinnya, udah mau nangis-
BP : …….
Gw : Mulai megap-megap.
BP : “mbak….tarik nafas panjang ya.”
Gw langsung narik nafas lewat idung sekenceng mungkin, trus dengan bodohnya gw bilang “udah, pak”.
BP : “Begini, mbak. Kita umpamakan roti dan pisau ya. Pisau adalah teori. Kalau kita ingin melihat isi roti, kita harus menggunakan pisau sebagai alat. Nah, sekarang tugas mbak adalah mencari tahu apa yang harus dilakukan untuk dapat melihat isi roti dengan menggunakan pisau. Mengerti?”
Gw : tersenyum lega “Oh, begitu. Iya, pak. Saya mengerti.”
BP : “jadi bagaimana pertanyaan saya tadi?”
Gw : kembali cengo. Iya, gw ngerti perumpamaannya, tapi kalo diblikin lagi ke skripsi, gw gak ngerti ngejelasinnya. What an idiot.
Si Profesor juga tampaknya mulai putus asa karena gw gak ngerti-ngerti, akhirnya dia menyudahi membahas pertanyaannya dan langsung minta gw buat selesaiin revisi skripsi setelah sebelumnya lagi-lagi nanyain gw dengan pertanyaan-pertanyaan yang sama kayak waktu ujian proposal. “Yakin orangtuanya gak bisa bahasa perancis, mbak?Aline itu soalnya lagu lama perancis. Et j'ai crié, crié... "Aline !". Faut qu'elle revienne (tiba-tiba dia nyanyi)..itu artinya..aku meneriakkan namamu berulang-ulang..aline..”.
Gw : “Ng..iya, pak..tapi saya berani jamin, orangtua saya gak bisa bahasa perancis, pak.” – pasrah denger konser gratisan-


Akhirnya setelah tragedi sidang susulan berdarah itu gw lulus juga!Gw diwisuda tanggal 19 agustus kemarin. Senangnya. Lebih senang lagi waktu lihat kedua orang tua gw juga tampak bahagia dan antusias. *eh, apa jangan-jangan mereka biasa aja ya? cuma gw aja yang lebay?ah..bodo ah!*.
Yap, yap..meskipun proses bikin skripsi gw banyak diwarnai keberuntungan semata, tapi tetap aja itu perjuangan yang cukup melelahkan. Mi, Be…Sekarang Aline sudah menang! Selamat punya anak pengangguran!Yippie!hahahaha….

You Might Also Like

1 comments

  1. Masih Sering kalah main Poker Online?Ingin gampang menang? Masih Bingung Bossku Cari BO Poker Yang Aman & Terpercaya ??

    Di sinilah tempatnya MEJAONLINE, Agen Poker Dengan Tingkat Kemenangan yang Paling Besar.
    Dengan Server IDN Yang Ternama Situs Taruhan Judi poker Paling Rekomendasi Banget Niih Teman-teman ^_^ !!!

    Tersedia Promo2 Menarik :
    -BONUS PERDANA NEW MEMBER DARI Rp. 10,000 - Rp 50.000
    -BONUS TURNOVER 0.5% SETIAP HARI SENIN
    -BONUS REFFERAL 20 % DI BAGIKAN SETIAP HARI KAMIS

    Bisa juga di buatkan ID khusus yang Hoki untuk anda.

    INFO chat aku ya ^^
    WA : +855-96-897-2980
    www.mejaonlineOKE.com
    www.mejaonlineWIN.com

    Poker Online Tercepat
    Poker Online Terbaik
    Ceme Online
    Domino QQ
    Poker Online Indonesia

    ReplyDelete

Like us on Facebook

Flickr Images

Subscribe