Phobia oh Phobia..

Saturday, January 31, 2009

Pernah gak sih lu punya ketakutan gak masuk akal terhadap sesuatu? Yah, bahasa kerennya phobia gtuw..Temen gw, Vania, punya ketakutan yang berlebihan kalo liat bawang. Dia bilang katanya geli kalo liat bawang. Trus gw langsung mikir, Oho! Berarti gak perlu usaha kitik-kitik ketek kalo mau buat Vania geli. Cukup sodorin bawang, kalo perlu cekokin bawang ke idungnya, mungkin dia bisa kegelian ampe mulutnya berbusa. 

Temen gw yang sekarang lagi kul di Jepang, Ay, juga kayak gitu. Dia takut banget ama serangga. Gw inget pas jaman gw masih es em a, gw lagi ikut lomba bahasa inggris bareng sama Ay. Nah, pas lagi nunggu pengumuman pemenang, kita didudukin di bawah pohon gtuw..Pas lagi asik-asiknya ngobrol, tiba-tiba gw liat ada semut rang-rang di rambutnya Ay.

Gw : ”eh, bentar Ay..misi ya...” (sambil julurin tangan ke rambut ngambil semut)
Ay : (mulai melotot dan bertampang tegang, kayak orang yang udah 3 hari sembelit)
Gw : ”Nah...ini lho ada semut...” (sambil ngasih tau semutnya, gw sodorin ke dia)
Ay : ”HHHHHHH....!!!!Alineeee!!!Kenapa lu lakuin ini ama gw???????!!!!!!” (Kepalanya mundur, berdiri, loncat-loncat, trus tap dance. Hah, gak ding..dia emang jejingkrakan karena ngeri aja.)
Nah lho.

Gara-gara reaksi Ay yang super lebay, gw langsung berasa jadi Miss Indonesia. 
Semua mata tertuju padaku. 
Peserta-peserta plus panitia acara nengok heran ke arah gw yang masih di posisi nyodorin semut ke Ay. Gw cuma bisa bengong. Gak nyangka reaksi Ay bakal seekstrim itu. Ternyata, dia emang takut ama serangga.

Gw sendiri juga punya phobia. Gw ngeri banget ama yang namanya C A C I N G T A N A H. Ih, nulis namanya aja udah bikin gw panas dalem. Gw udah lupa, sejak kapan gw jadi phobia ama tuh hewan, seinget gw sih es em pe gw udah declare war against cacing. Prinsip idup gw, basmilah cacing sebelum hujan. Gw sampe bertekad, gw harus tetep sehat dan gak boleh sakit thipus karena gw denger-denger obat manjur sakit thipus itu obat cina yang terbuat dari cacing yang dihancurin. OMG. Dokter dokter dan tabib-tabib itw mikir apa siiih?!!
Gimana kalo pas kita minum trus ternyata jenis cacing tanah yang bisa membelah diri keikut di dalamnya? Trus di dalam perut mereka bisa nyatuin diri, idup lagi dan berkembang biak di usus dan lambung gw? Kalo gw mau mancing dan butuh umpan, gw tinggal pup di ember, maka cacing-cacing itupun tersedia. IIIH!!!Gila, itu kan bahaya *dan JIJIK* banget!!! Gw gak mau ambil resiko kayak gitu. Gw gak boleh sakit thipus.

Gw ngerasa jijik aja ama cacing tanah karena muka ama pantat gak ada bedanya. Udah mata juga gak keliatan, badannya licin, warnanya coklat, jalannya ndut-ndutan. Boro-boro disuruh megang, disuru ngeliat aja gw lebih milih disuru bantuin reunifikasi Korea Utara dan Korea Selatan yang udah 50 tahun lebih musuhan. Atau gantung diri di menara Eiffel, tapi yang masangin tali George Clooney. Itung-itung gw bisa jalan-jalan dulu di Paris kan lumayan banget. Ntar sekalian mampir dulu ke Jerman, Belanda, dan sekitarnya. Hihi..eh, tapi serius, gak banget deh!! Dan gw paling benci disuru jalan-jalan di hari pas abis hujan, soalnya cacing cacing najis itu pasti pada nyembul keluar tanah, menggeliat geliut minta digiles pake traktor.
 
Dulu pas es em pe, buku pelajaran biologi tega-teganya masang foto cacing tanah close up. Gw jelas pingin nangis waktu itu. Nggak dibuka gak mungkin, masa gw gak belajar. Akhirnya gw potong tuh gambar kartun powerpuff girls dari koran, trus gw tempel di atas gambar cacing laknat itu. 

Pas em em a, guru biologi gw minta percobaan mengamati cacing tanah. Gw langsung meratap di pojokan gelap trus diterangi lampu sorot. Ya oloh, dari sekian banyaknya hewan, kenapa harus cacing tanah yang diamati? 
KENAPA?
Masih banyak hewan lain yang lebih jelas ketimbang harus ngeliatin cacing tanah. Kita bisa ngamatin kucing, ikan, atau cangcorang. Tapi tetep aja tuh guru keukeuh pokoknya harus cacing tanah. Gw langsung cari tanah kosong buat gali kuburan gw sendiri. Saking takutnya, malam sebelum praktek biologi itu, gw sampe mimpi gw diteror temen-temen sekelas gw yang kompakan nyodorin cacing-cacingnya ke gw yang tersudut di pojokan kelas. Akhirnya sih gw emang minta izin buat gak ikut percobaan dan milih diem di UKS sekolah sampe cacing-cacing itu udah dibuang ntah kemana....

Sampe sekarang gw masih sama takutnya sama yang dulu. Beberapa waktu yang lalu pas gw di kampus, gw pergi ke fakultas pascasarjana ekonomi buat numpang shalat di sana. Eh, gak sengaja mata gw ngeliat ke bawah, maunya sih ngehindarin genangan air karena habis hujan, gw justru menemukan hewan itu, gede lagi. Dan kayaknya sih mati, karena sepersekian detik gw liat dia diam tak bergerak, tapi tetep aja gw shock sampe nangis. Trus habis shalat gw sampe bertekad, gak akan mau keluar dari pascasarjana sebelum cacing itu disingkirkan dari pandangan mata. Gw sempet duduk lumayan lama di sana, sampe akhirnya Putty sms gw. Gw langsung minta tolong buat dia ke pascasarjana nyusulin gw dan nemenin gw jalan dari sana ke kampus Fisip yang sebenarnya cuma sebelahan itu.
Huhu, sedih banget deh..

You Might Also Like

4 comments

  1. bener, mas!
    saya gak kuat disuruh liat cacing..
    denger aja udah geli...
    HIIIIY!

    ReplyDelete
  2. hooo.... at last... I know what is your kryptonite HUAHAHAHAHHAHA

    ReplyDelete
  3. Wah kasus lo sama kaya gue. Mending denger nama mantan daripada denger kata CACING -_-

    ReplyDelete

Like us on Facebook

Flickr Images

Subscribe